embun-okt-12RenunganYesaya 6:3-8, Ibrani 12:27, Wahyu 4:8

Dan mereka berseru seorang kepada seorang, katanya: “Kudus, kudus, kuduslah Tuhan semesta alam, seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya!
Yesaya 6:3

Yesaya nampak takhta Tuhan yang suci dan hidupnya tidak sama lagi, “Suci, suci, suci,” malaikat berseru di takhta Tuhan yang dashyat. Kesucian Tuhan bagai api yang membakar segala dosanya dan pertemuan Yesaya dengan Tuhan telah mengubahkan kehidupannya sebelum dia diutus sebagai seorang nabi. Mata rohani Yesaya sudah tercelik dan dengan segera dia menyedari akan keberadaannya yang kotor. Dia menyebut, “Celakalah aku! Aku binasa .” Yesaya menyedari bibirnya kotor kerana dia tinggal di kalangan orang yang kotor bibir mereka. Dengan segera, malaikat Tuhan menyucikan mulutnya yang berdosa itu. Malaikat membawa tong api dan membakar mulutnya sehingga dia tahu bahawa dia telah disucikan dan tidak sama lagi.

Pertemuan kita dengan Tuhan setiap hari harus mengubahkan kehidupan kita. Kita akan berasa segala kekurangan kita di hadirat-Nya yang suci. Pertemuan peribadi dengan Tuhan menyebabkan kita berseru, “Celakalah aku! Aku binasa! Aku insan berdosa! Ampunilah aku!” Hanya hati yang hancur luluh kerana kekesalan akan dosa memperbolehkan Roh Kudus segera mengerjakan pembaharuan dalam kehidupan.

Kesucian Tuhan yang kita alami harus menyebabkan kita sangat peka akan dosa. Hidup yang disucikan oleh Tuhan bagai enjin yang bersih dan siap diutus oleh Tuhan ke tengah-tengah orang yang berdosa. Yesaya yang disucikan siap diutus kepada orang yang kebal dalam dosa.

Pertemuan peribadi John Newton dengan Tuhan telah mengubah kehidupannya yang merosot akibat dosa menjadi seorang yang berkobar-kobar demi kerajaan Tuhan.

John Newton seorang kelasi yang jahat telah tersentuh anugerah dan kesucian Tuhan sehingga dia melihat keberadaannya yang berdosa. Dia telah meninggalkan bangku sekolah sejak sebelas tahun untuk merempuh kehidupan pelaut yang penuh dengan cabaran. Kejahatannya telah menyebabkan dia menangkap orang Afrika dari Barat dan menjual mereka sebagai hamba. Pada suatu hari, badai liar telah menakutkan dia sehingga dia sedar akan kehadiran Tuhan. Tambahan juga, dia tersentuh oleh buku, “Initiation of Christ” sehingga dia bertaubat dan menjadi seorang pendeta Anglikan yang suci. Anugerah Tuhan telah mencelikkan matanya untuk melihat kekudusan Tuhan sehingga dia menjadi pastor.

Dua hal yang disebut-sebutnya sepanjang hayat hidupnya ialah, “Saya seorang pendosa besar” dan “Tuhan Yesus Juruselamat yang hebat!” Pada waktu dia berumur 90 tahun, dia hanya berkhutbah dua kalimat ini sebagai khutbahnya yang terakhir. Visi kesucian Tuhan telah menyedari dirinya akan anugerah Tuhan yang begitu besar.

Doa:Biarlah visi takhta-Mu dan kesucian-Mu ubahkan segenap hidupku sehingga aku memancarkan kesucian Engkau.

Dipetik dari “Embun Pagi” oleh Cik Tan Hwee Yong dengan izin penulis. Sumber Gambar