prayer
Selama aku berdiam diri, tulang-tulangku menjadi lesu, kerana aku mengeluh sepanjang hari (Mzm 32:3)

Pernahkah tulang-tulang anda berasa lesu dan ngilu? Pasti anda mencari minyak kayu putih untuk mengurutnya. Ketika Daud berdiam diri atas dosanya sendiri, dia amat menderita kerana seluruh jiwa raganya tersiksa dan dia mengeluh. Tulang-tulangnya kehilangan kelembapan bagai daun di tengah-tengah musim pasana kerana, “Sebab sinag malam tangan-Mu menekan aku dengan berata, sumsumku menjadi kering, seperti oleh teriknya musim panas.” (Mzm 32:4)

Pernahkah anda berkabung atas dosamu seperti Daud? Adakah anda berasa jiwa ragamu terpendam kepahitan dosa seperti lahar gunung merapi yang akan meletup dan membinasa seluruh kehidupan anda?

Daud bersabda, “Sebab itu hendaklah setiap orang soleh berdoa kepada-Mu, selagi Engkau dapat ditemui, sesungguhnya pada waktu banjir besar terjadi, itu tidak melandanya.” (Mzm 32:6) Dosa bagai sungai deras yang mengalir dalam kehidpan kita dan segala tebing-tebing sungai akan dihakis dan semasa air besar datang segalanya akan hancur meluluh. Kita akan mati tenggelam di dalam kesedihan sungai dosa.

Kehidupan berdosa membawa arah yang tidak menentu dalam kehidupan kerana kita tinggalkan arahan Tuhan. Daud bersabda, “Janganlah seperti kuda dan bagal yang tidak berakal dan kegarangannya harus dikendalikan dengan tali dan kekang, kalau tidak, ia akan mendekati engkau.” (Mzm 32:9)

Jangan biarkan dosa membisul dan bernanah dalam diri anda seperti yang disabdakan nabi Yesaya, “Di mana kamu mahu dipukul lagi, kamu yang bertambah murtasd? Seluruh kepala sakit dan seluruh hati lemah lesu. Dari telapak kaki samapi kepala tidak ada yang sihat: bengkak dan bilur dan luka baru, tidak dipijit dan tidak dibalut, dan tidak ditaruh minyak.” (Yes 1:6)

Apabila Daud mengakui dosanya, dia berasa bagai burung yang terlepas dari sarang yang membelenggunya. “Berbahagialah orang yang diampuni pelanggarannya, yang dosanya ditutupi.” Akhirnya, dia dapat, “Bersukacitalah dalam Tuhan dan bersorak-soraklah, hai orang-orang benar.” (Mzm 3:11)

Biarlah sumsummu dilembabkan oleh pengampunan dan pemulihan Tuhan yang menjadi Penyayang jiwamu.

Doa: Bapa Penyayang, aku ingin mengakui segala dosaku. Sucikan aku dan sembuhkan aku dari telapak kakiku ke kepalaku.

Dipetik dari “Bayu Pengharapan” karya Tan Hwee Yong, dengan izin penulis.