RenunganRoma 13:13-14, 2 Timotius 3:14-17; 2 Timotius 2:22-23

Sebab itu marilah kita menanggalkan perbuatan-perbuatan kegelapan dan mengenakan perlengkapan senjata terang!
Roma 13:13-14

“Marilah kita hidup dengan sopan, seperti pada siang hari, jangan dalam pesta pora dan kemabukan, jangan dalam percabulan dan hawa nafsu, jangan dalam perselisihan dan iri hati. Tetapi kenakanlah Tuhan Yesus Kristus sebagai perlengkapan senjata terang dan janganlah merawat tubuhmu untuk memuaskan keinginannya.” (Roma 13:13-14)

Begitu banyak orang dalam masyarakat kita terjerumus dalam lembah dosa yang begitu jijik dan ngeri. Setiap hari dosa semakin berleluasa di Malaysia yang sebelum ini tidak pernah kita dengar. Kes-kes rogol, pembunuhan kejam, pembakaran tubuh, menakutkan masyarakat Malaysia. Ibu-ibu bimbang akan keselamatan anak perempuan mereka kerana keganasan sosial semakn memuncak dan dosa terhadap wanita semakin meningkat.

Sewaktu membaca pembunuhan Canny Ong yang menggemparkan seluruh negara, saya berasa sungguh sedih dengan keadaan dosa yang semakin tidak terkawal. Ketika hari pengebumiannya, saya berasa seakan-akan diselubungi oleh awan dosa yang gelap dan tebal di lembah kejahatan. Seorang gadis muda yang baru mendirikan rumahtangga telah diperkosa, dibunuh lalu dibakar di sebuah lubang. Suaminya berkabung sewaktu menghadiri upacara pengebumiannya. Dia membawa sebiji jambu batu iaitu buah kesukaan isterinya sewaktu berpisah dengannya di pengebumian itu.

Sebagai seorang Kristian, kita dinasihati untuk melengkapi diri dengan perlengkapan senjata terang dan jangan merawat tubuh dengan segala hawa nafsu. Pemuda-pemudi yang berseru kepada Tuhan dengan hati yang murni mesti menjauhi diri dari hawa nafsu orang muda. Jalan nafsu sungguh licin kerana kalau kita tersilap selangkah, kita akan terluncur ke dalam lembah kegelapan. Kalau ktia mulai merawat hawa nafsu tubuh kita maka kita susah menghentikan kejahatan. Kalau tabiat merawati hawa nafsu sudah dimulai, lama kelamaan memeranginya bagai berdayung melawan arus di air terjun Niagara yang deras. Kalau kita sudah memulakan tabiat menonton filem lucah maka dalam sekelip mata, kita mungkin akan menjadi pelakonnya. Akhirnya, kita akan terkejut kerana meringkuk di penjara dengan penyesalan yang sudah terlambat kerana membuat nista. Apalagi, kalau dijatuhkan hukuman mati dan bayangkan betapa sedih dan malu keluarga kita.

Rasul Paulus menasihati Timotius agar menjauhi nafsu orang muda. Ramai pemuda-pemudi yang mengejar penghiburan yang mencabar mungkin akan terbawa arus kejahatan yang mengerikan kehidupan mereka.

Hanya pemuda-pemudi yang mencintai Tuhan dan berhati murni dapat mengalami kekudusan Tuhan. Marilah kita mengenakan senjata terang yang dapat membawa perubahan yang besar di Malaysia.

Doa:Tuhan, tolonglah kami melengkapi diri dengan senjata terang di tengah-tengah lembah kegelapan.

Dipetik dari “Embun Pagi” oleh Cik Tan Hwee Yong dengan izin penulis. Sumber Gambar