2016-embun-jan-25

RenunganYehezkiel 1

Pada tahun ketiga puluh, dalam bulan yang keempat, pada tanggal lima bulan itu, ketika aku bersama-sama dengan para buangan berada di tepi sungai Kebar, terbukalah langit dan aku melihat penglihatan-penglihatan tentang Allah.
Yehezkiel 1:1

Pertemuan ajaib dengan Tuhan datang pada saat kita tawar hati. Yehezkiel dan teman-temannya sedang melewati satu lembaran yang gelap dalam kehidupan mereka. Lima tahun sudah berlalu namun mereka masih belum kembali ke tanahair mereka. Yehezkiel paling hancur hati kerana dia telah dipersiapkan untuk menjadi seorang imam tetapi kini dia tidak dapat melayani di bait suci. Dia hanya terpegun di tepi sungai Kebar dan berjauhan dari negara asal. Segala rencana Tuhan dalam kehidupannya seakan-akan terjejas. Yehezkiel pasti merenungi nasib bangsanya dan tertanya-tanya kepada Tuhan apakah maksud semua ini.

Di tengah-tengah kepedihan hidup ini, Tuhan bertemu dengan Yehezkiel dan menyatakan diri-Nya dengan begitu terperinci dan intim. Pertemuan yang peribadi ini begitu penting kerana Tuhan menyatakan kemuliaan-Nya di tengah-tengah kegelapan. Pertemuan ajaib ini meneguhkan hati Yehezkiel yang kemudian bernubuat kepada suatu bangsa yang berkepala batu dan bertegar hati. (Yehezkiel 3:7) Tuhan berkata Dia menguatkan semangat Yehezkiel untuk menghadapi kalajengking dan onak duri dalam pelayanannya.

Kenyataan kemuliaan Tuhan yang terperinci memampukan Yehezkiel berkhutbah dengan tepat mengenai kemuliaan Tyuhan yang telah meninggalkan umat Tuhan. Pertemuan yang ajaib ini juga mengangkat Yehezkiel dari lembah kekecewaan menjadi seorang nabi yang berkobar-kobar. Hanya pertemuan yang ajaib dengan Tuhan mengubah seluruh paradigma Yehezkiel. Dia akan menjadi nabi kepada bangsa sendiri di tanahair orang lain.

Saudara, adakah pertemuan anda dengan Tuhan membawa perubahan yang luarbiasa? Adakah perubahan it telah mengubah cara kehidupan dan pelayanan anda?

Visi dan pertemuan John Sung dengan Tuhan telah membawa perubahan besar dalam kehidupannya. John Sung seorang anak pendeta yang berasal dari Hinghwa, kampung yang indah dan bebunga di negara China telah bertemu Tuhan secara peribadi dan arah seluruh hidupnya berubah. Pada musim luruh tahun 1926, Dr. Siong-ceh Sung, M.Sc., Ph.D., telah belajar di Union Theological Seminari setelah berkelulusan Ph.D. dalam bidang kimia. Seminari yang berpegangan theologi bebas itu telah menggelapkan jiwa dan kerohaniannya.

Pada suatu hari Krismas, John Sung menyerahkan dirinya untuk hidup di bawah kawalan Roh Kudus. Dia tidak menghadiri kuliah di Union Theological Seminari dan berdoa tekun setiap hari sehingga suatu hari Tuhan menyentuh jiwanya yang gelap. Visi kesucian Tuhan dan dosa dirinya sendiri terpapar di depan matanya. Dia membaca Lukas 23 dan visi Penyelamat sedang mati di kayu salib begitu jelas sehingga dia seakan-akan berdiri di bawah kayu salib Tuhan dan menyaksikan kesengsaraan-Nya. Visi ini mengubahkan kehidupan John Sung kerana dia sungguh-sungguh bertaubat.

John Sung teringat doanya sewaktu berdiri di air terjun Niagara ialah, “Tuhan, biarlah air sungai hidup terus mengalir deras dalam hatiku dengan tidak terhenti-henti.” Tuhan mengabulkan visi ini dan dia kemudian membawa firman Tuhan kepada berjutaan orang. Beliau menjadi berkat bukan sahaja kepada orang di China tetapi khutbahnya masih nyaring di telinga umat Kristian yang tua di Malaysia.

Doa: Tuhan, aku mahu pertemuan dengan Engkau mengubah hidupku sehingga segala visi dan tingkah lakuku tidak sama lagi.

Dipetik dari “Embun Pagi” oleh Cik Tan Hwee Yong dengan izin penulis. Sumber Gambar