2016-embun-jan-11

RenunganFilipi 2:1-8

Dan dalam keadaan sebagai manusia, Dia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
Filipi 2:8

Sewaktu pesawat berangkat dari lapangan terbang, Ci Maria baru sedar ertinya mengosongkan diri dan meninggalkan tempat tinggal serta bangsa sendiri untuk memeluk yang lain. Dia memahami betapa baiknya Tuhan Yesus yang sudi meninggalkan kemuliaan syurga dan dilahirkan di sebuah kandang menjadi manusia. Dia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib!

Sudah beberapa bulan Maria membuat keputusan untuk melepaskan identitinya sebagai orang Cina, Teochew untuk memeluk kehidupan baru sebagai seorang Dayak. Namun dia sering tertanya-tanya kepada diri sendiri, “Benarkah ni? Tinggalkan akar saya sebagai orang Malaysia dan menjadi orang Indonesia? Benarkah ini?” Dia menyedari akar umbinya bertunjang di Malaysia dan hatinya tetap terpancang di Petaling Jaya!

Pertanyaan yang cukup merunsingkan kalbunya terus melemahkan niatnya menjadi orang Indonesia.

Setakat ini, Maria tidak mampu mengosongkan diri dan menjadi orang Indonesia walaupun bahasa Indonesianya sudah mulus-mulus dan sifat keibuan jati Indonesia pun sedikit muncul, bahkan dia suka akan penduduk Indonesia yang mesra. Batas waktu untuk menjadi orang Indonesia pun beredar dengan cepat, Cik Maria terpaksa membuat keputusan. Dia tidak boleh membiarkan seluruh kampung menunggu keputusan ini. Dia berasa bimbang ketika mendengar desas desus, “Adakah dia sedang mempermainkan perasaan orang? Patah balik!” itulah keputusan akhirnya. Dia pun menempah tiket lalu meninggalkan kampung indah yang penuh bebunga indah dan pepohon, rebung, paku pakis yang menghijau lalu pulang ke tanahair yang tercinta buat selama-lamanya. Dia berasa begitu lega seraya mengaku dia tidak mampu melepaskan segalanya dan memeluk masyarakat yang berlainan serta berumahtangga selama-lamanya di sana.

Dalam perjalanannya pulang ke Malaysia, Maria berasa damai sejahtera yang melampaui batas daripada Tuhan. Kini, dia mengerti kasih Tuhan dan nilai pengorbanan-Nya dengan jauh lebih jelas. Perasaan intim bersama dengan Tuhan bersemai di jiwanya dalam keheningan pagi di pesawat. Dia berseru dalam doannya, “Ya Tuhan, mengosongkan diri untuk menjadi bangsa yang berlainan cukup sulit bagi saya walaupun saya suka akan kebudayaan Indonesia.” Lagu “Morning Has Broken” yang didendangkan oleh MAS seolah-olah menyambut kedatangan hari baru setelah suatu kegagalan. Awan syurgawi dan kedamaian Ilahi memenuhi seluruh ruangan pesawat itu!

Semakin dia mendekati lapangan KLIA, terukir senyuman bagai bunga raya! Malaysia here I am!

Doa: Aku mengucapkan syukur kepada Engkau, Tuhan Mahakuasa yang rela mengosongkan diri dan memeluk manusia yang berdosa seperti saya.

Dipetik dari “Embun Pagi” oleh Cik Tan Hwee Yong dengan izin penulis. Sumber Gambar