Depressed Man On Bench

Renungan: Yakobus 1:4, Mazmur 121:5

Mengapa engkau tertekan, hai jiwaku, dan mengapa engkau gelisah di dalam diriku? Berharaplah pada Allah! Sebab aku bersyukur kepada-Nya. (Mazmur 42:12)

“Kadangkala aku tidak memahami Tuhan. Sudah lama aku mendoakan seorang teman hidup namun samoai sekarang si jejaka itu tidak pernah menjelma. Kenapa Tuhan mengambil begitu lama menjawab doaku?” keluh seorang gadis kepadaku.

“Jangan khuatir. Tuhan mungkin akan memberkati awak tahun hadapan,” hibur aku.

“Ya, jatuhkan seorang jejaka dari syurga?” sahut dia.

Kami berdiam sementara memikirkan maksud Tuhan.

“Bagaimanapun sewaktu aku berdoa Tuhan berbisik sesuatu kepada saya.” katanya dengan wajah berseri.

“Oh, ya? Siapakah jejaka itu? Tuhan sudah memberitahu awak?” kata aku.

“Tuhan menanyakan aku kenapa aku tidak melihat semua berkat yang dilimpahkannya dalalm kehidupanku. Dia telah menjadi Penjagaku sepanjang waktu dan Tuhanlah naunganku. Tuhan juga telah mengaruniakan aku keluarga yang intim, sebuah rumah yang indah, dan kawan-kawan yang akrab. Bukanlah ini berkat yang luarbiasa?” tambah dia dengan wajah berseri semula.

Aku bediam sementara sabil merenungi apa yang dikatakan oleh teman ini seraya tersenyum-senyum dan terangguk-anggukkan kepala.

“Ya, inilah saat untuk menajamkan bakat yang dikaruniakan Tuhan dalam kehidupanmu. Nikmatilah setiap saat yang diaturkan oleh Tuhan dalam kehidupan awak sekarang. Tuhan telah menjaga keluar masuk kita, dari sekarang sampai selama-lamanya. Setujukah waktu bujang pun sangat indah dan jangan disia-siakan,” kata aku.

Gadis ini tidak kecewa lagi. Kehidupannya bertambah indah. Saat- saat ini digunakan untukm mebac buku-buku rohani, dn memberitakan khabar baik. Aku juga mengagumi kemampuannya untuk berdoa yang sebelum ini kurang kehangatan dan kini fikirannya cukup matang.

Yang ajaib lagi, dia telah banyak menginjili dan menyentuh kehidupan orang lain. Dia begitu yakin bahawa memberi yang terbaik kepada Tuhan pada waktu dia masih bujang lagi adalah berkat yang paling indah.

Doa: Tuhan, aku bersyukur keranan engkau tel;ah memberkati setiap aspek kehidupanku.