RenunganKeluaran 23:30-33

Sesungguhnya Aku mengutus seorang malaikat berjalan di depanmu, untuk melindungi engkau di jalan dan untuk membawa engkau ke tempat yang telah Kusediakan.
Keluaran 23:20

Tuhan berjanji kepada umat-Nya bahawa Dia akan membimbing mereka ke tanah perjanjian mereka. Sesungguhnya Dia mengutus malaikat berjalan di depan mereka untuk melindungi mereka sepanjang jalan. Janji Tuhan memang setia. Dia hadir di tengah-tengah umat Tuhan melalui tiang api dan membuka lautan merah ketika mereka diburu oleh askar-askar Firaun. Mereka tidak pernah dibiarkan kelaparan bahkan manna dan burung puyuh diberikan kepada mereka. Segala seluk beluk kehidupan harian pun dinyatakan oleh Tuhan melalui Musa kepada umat Tuhan. Ini jelas tertulis dalam sepuluh hukum.

Saudara menuju ke tempat baru? Mungkin anda melangkah ke masa depan yang tidak menentu. Percayalah Tuhan akan mengutus seorang malaikat berjalan di depanmu serta membawa engkau ke tempat yang baru. Anda telah ditugaskan untuk mengambil alih pekerjaan baru yang berat? Anda mungkin berasa takut dan ragu-ragu. Percayalah kebaikan pimpinan Tuhan. Anda tidak tahu cara mendalami kehidupan rohani? Tuhan akan menuntun anda melalui firman Tuhan dan hamba Tuhan yang ditugaskan memberitakan kehendak-Nya. Anda perlu mendengar dengan baik serta mengikuti jejak-Nya dengan rapat.

Seringkali apabila saya terpaksa pergi ke tempat yang baru, saya berasa sungguh takut. Perasaan memang celaru khususnya ke negara asing buat pertama kali. Saya masih teringat pertama kali saya terpaksa ke Sekolah Alkitab di Malang, Indonesia, saya pergi bersendirian. Perasaan ngeri meliputi kalbuku tetapi sewaktu di kapalterbang, saya bertemu dengan dua orang Kristian. Mereka anggota gereja yang akan saya pergi, saya pun dihantar sampai ke halaman pintu bahkan kaca mata hitam yang tertinggal di keretanya pun dikembalikan.

Sewaktu saya harus pergi ke United Kingdom untuk persidangan, perasaan ngeri menghantui saya. Walaupun saya sudah diberikan peta yang lengkap dengan penjelasan, saya masih berasa takut. Saya terpaksa berdikari dan mencari jalan mengikut peta itu. Sewaktu saya turun daripada ‘bullet train’ dua perempuan tua yang belum saya nampak mengambil beg saya dan menolong saya mencari tempat itu. Sebelum mereka meninggalkan saya, mereka mengucup pipi saya dan membeli air untuk saya. Mereka bukan wakil persidangan itu tetapi orang asing yang saya tidak kenal. Tuhan telah mengutus malaikat yang manis itu.

Kini, saya tidak tahu apa yang akan terjadi kepada saya dan masa depan saya. Saya hanya melangkah dengan Tuhan dengan jaminan bahawa Dia berjalan di depan saya.

Doa:Tuhan Yesus terang hidup kita
Nahkoda yang setia
Kami menyerahkan setiap langkah baru kepada-Mu
Aku percaya Engkau berjalan di depanku dengan setia.

Dipetik dari “Embun Pagi” oleh Cik Tan Hwee Yong dengan izin penulis. Sumber Gambar